Expecting Baby · Parenting

Kejutan Manis di Akhir Januari

Senin, 30 Januari 2017

Saya memantapkan diri bangun pagi dan bersiap ke kantor. Lho? Kan udah cuti? Betul, saya udah cuti lahiran. Tapi hari ini ada pisah sambut di Direktorat P2. Kapan lagi berjumpa Bapak dan Ibu kasi yang akan mutasi ke luar Jakarta? Maka saya sempatkan pagi itu berangkat ke kantor.

Benar saja, di kantor saya dapat sambutan yang  hangat dari teman-teman. My office mates are my heroines! Mereka adalah teman saya hampir 10 jam tiap harinya, tempat saya berbagi suka duka dan cerita-cerita yang bahkan kalo kata hubby saya “gak penting banget sih”. Hehehe.. Intinya, ketemu mereka tuh kayak memberi suntikan semangat mengingat jadwal c-section saya Kamis, 2 Februari 2017, sudah sebentar lagi. Saya juga kangen banget nyetir! Jadi kemacetan dari rumah menuju kantor itu rasanya kayak heaven. Bener-bener warga Jakarta tulen kali ya saya ini. Hahaha…

img_2415
My daily dose of heroine 🙂

Sepulang dari nyuntik semangat di kantor, saya kepikiran ngajak Galen main. Secara si Galen sudah bisa jalan (yang sangat mengharubiru untuk saya, karena Galen belajar jalannya lamaaa…), saya mau ngajak dia ke taman BXC. Akhirnya setelah si Ayah pulang kantor, udah jam 7 malam, saya tetep ngotot jalan ke BXC nemenin si bocil lari-larian. Rasanya puaaaas banget, hati ini senang!!!

Selasa, 31 Januari 2017

Pukul 5 pagi seperti biasa saya bangun. Baru duduk dan ngumpulin nyawa, tiba-tiba saya kayak pipis. What? Iya, pipis. Pipis yang gak bisa dikontrol gitu. Dengan masih setengah sadar, saya bangunin ayah. “Ayaaaah, aku pecah ketuban!”. Dan yap, pecah ketuban saya ini dihiasi dengan KONTRAKSI. Akhirnya, saya mengalami kontraksi, sesuatu yang gak pernah saya alami bahkan di kehamilan pertama sampai 40 minggu! It feels really weird (and painful every 8 minutes)!!

Dengan suasana yang sedikit panik (Iya sedikit, saya emang orangnya agak nyantai lebay), saya masih sempet packing dan beres-beres peralatan. Saya yakin banget, ini pasti pecah ketuban, ini pasti operasinya maju. Padahal harusnya masih hari Kamis ini, itupun sudah maju 2 minggu dari HPL normal yang masih 14 Februari.

Pukul 5.30, saya berangkat menuju Brawijaya Women & Children Hospital. Selama perjalanan saya baru bener-bener sadar, dan mulai agak deg-degan. Kok bisa ya saya sampe pecah ketuban 2 minggu lebih awal begini. Apa karena saya petakilan (gak bisa diem)? 😦

Pukul 6.00, setibanya saya di BWCH, saya langsung dicek suster sesuai arahan obsgyn (Dokter Uf Bagazi) yang sudah saya kabari semenjak subuh tentang pecah ketuban ini. Bidan langsung cek pembukaan karena kontraksi saya cukup intens. TIDAK ADA PEMBUKAAN, dong! Rekam medis saya dicek, dulu kelahiran Galen tidak bisa normal karena memang si bocil kelamaan di dalem dak gak bisa dorong ke jalan lahir akibat tulang panggul saya yang kecil. Huhuwwww, padahal pinggul saya segede alaihim. Pinggul size gak sama dengan tulang pinggul size ya guys! Kurang lebih pukul 7, setelah cek detak jantung bayi dll, susterpun mengabari “Kita prepare operasi jam 9 ya bu”. ENG ING EEENG!!

img_2421
Persiapan…

Masih dengan nahan kontraksi yang sakiiiitnya kebangetan (karena bener bener mules kayak mau keluar tiap 3 menit booo!!), saya rasanya pengen cepet-cepet menuju ruang operasi dan lihat si baby. Tapi namanya operasi c-section, persiapannya panjaaaang berentet. Sampai akhirnya pukul 9 lebih 15 saya dipindah ke ruang tunggu sebelum ruang operasi.

Pukul 09.50, saya sudah terbaring siap operasi, tidak merasakan apapun dari bawah dada sampai ke kaki. Dokter anastesi dan dokter anak hilir mudik di ruang operasi sambil ngobrolin kemacetan Jakarta terutama gara-gara sidang Ahok. Saya ikutan nimbrung ngobrol sembari mendengar lagu dari radio. Kenapa harus Prambors sih masangnya?!

Pukul 09.53, dokter Uf, SpOg memulai operasi dengan doa dan bismillah, saaat seeet saaat seeet. “Wah ini ketubannya udah kering, Bu”. Huhu, saya langsung mendadak panik.

Pukul 09.57, “Alhamdulillah, it’s a boy ya Bu”, ujar dr Uf seraya mengangkat bayi yang masih baru keluar dari perut saya itu ke arah saya. Beberapa saat kemudian, saya mendengar tangisan kecil yang telah ditunggu 9 bulan lamanya, tangis sayapun pecah.

 

 

Alhamdulillah alhamdulillah alhamdulillah…

Janin tersebut datang di saat yang sangat mengejutkan, ketika si kakak baru berusia 7 bulan. Ketika hendak lahir, ia juga mengejutkan kami. Semua rencana yang sudah saya persiapkan buyar dengan kejutan yang ia bawa. Syukur yang tiada henti saya panjatkan untuk Allah SWT. Allah Maha Tahu yang terbaik untuk saya. Di akhir Januari yang manis saya mendapatkan jawaban dari doa-doa saya selama 9 bulan terakhir. Kami menamainya Gavin Elano Ranendra, elang putih yang tampan dan perkasa. 🙂

Processed with VSCO with b5 preset

Terima kasih yang sebanyak-banyaknya juga saya haturkan untuk seluruh keluarga dan teman-teman yang telah mengirimkan doa dan ucapan. Maafkan saya dan hubby yang tidak bisa membalas satu persatu. Beneran deh, terima kasih yaaa. Kami akan jaga baik-baik kejutan ini. What a wonderful surprise! 🙂

 

 

Advertisements

2 thoughts on “Kejutan Manis di Akhir Januari

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s